Gara-gara Puding, Protes Anti-China Menyebar di Filipina

2019-02-12 10:40:33 Wita | Rakyatku.com


RAKYATKU.COM - Sabtu pekan lalu, seorang petugas polisi di Filipina menghentikan pelajar seni asal Tiongkok berusia 23 tahun, Zhang Jiale ketika dia sedang berjalan melalui pintu di stasiun Metro Rail Transit (MRT) di Manila. Dia memegang secangkir puding kedelai, yang dikenal secara lokal sebagai "taho".

Petugas mengatakan kepadanya bahwa dia tidak bisa membawa makanan itu ke stasiun. Dia harus menghabiskan pudingnya terlebih dahulu sebelum dibiarkan masuk, dikutip dari Asia One, Selasa (12/2/2019).

Pemerintah telah melarang barang cair dan gel tertentu di stasiun MRT, karena laporan bahwa gerilyawan di selatan negara yang bergejolak itu berencana untuk mengebom sistem transportasi umum di ibukota.

Alih-alih mematuhi perintah, Zhang, seorang mahasiswa mode tahun pertama di SOFA Design Institute, berdebat dengan petugas polisi dan melemparkan puding itu di dada petugas.

Insiden itu direkam penumpang lain dan klip itu dengan cepat menyebar di media sosial, memicu kemarahan warga Filipina. Di Facebook dan Twitter, Zhang diejek karena kesombongan dan tingkat tidak sopannya.

Beberapa netizen mengatakan perilakunya adalah perwujudan dari berapa banyak orang Cina memandang Filipina sebagai negara bawahan yang tunduk, karena kebijakan luar negeri yang ditempuh oleh Presiden Rodrigo Duterte.

Wakil Presiden Leni Robredo menimpali, mengatakan tindakan Zhang tidak sopan dan penghinaan bagi semua orang Filipina. "Dia tidak hanya tidak menghormati seorang polisi; dia juga tidak menghormati seluruh bangsa," kata Robredo.

Senator Panfilo Lacson menulis di Twitter: "Dia tidak diinginkan. Dia juga alien. Nyatakan keduanya."

Zhang menghadapi tuduhan "serangan langsung, ketidaktaatan ... dan kekesalan yang tidak adil". Jika terbukti bersalah, dia menghadapi empat bulan hingga empat tahun penjara. Hingga Senin kemarin, dia masih di penjara.

Sementara itu, biro imigrasi sedang mempertimbangkan untuk mendeportasinya. Tetapi Menteri Luar Negeri Teodoro Locsin menyarankan agar berhati-hati. "Cara untuk melanjutkan: dengan tenang," katanya dalam sebuah posting Twitter.

Dia memperingatkan bahwa kemarahan ini dapat memicu respons emosional yang sama di Cina, yang dapat membahayakan orang Filipina yang bekerja tidak hanya di daratan, tetapi juga di Hong Kong dan Taiwan.

"Saya mengambil pandangan bertanggung jawab yang lebih besar yang mencakup orang-orang kami di China, di mana sedikit ledakan xenophobia reaktif dapat membuat mereka dalam masalah besar, belum lagi menjadi serpihan oleh massa," katanya.

Juru bicara Duterte, Salvador Panelo, mengatakan dalam sebuah pesan singkat: "Mari kita tidak membuat keributan tentang ini. Dia telah didakwa, untuk satu, dan dua, mereka sedang mempertimbangkan deportasi."

Tapi dia menyarankan orang asing di Filipina untuk "selalu berperilaku".